Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Masker Wajah yang Lebih Pas Sangat Meningkatkan Perlindungan terhadap COVID-19

Bahkan masker wajah terbaik hanya berfungsi sebaik mungkin.

Dan masker wajah yang tidak pas sangat meningkatkan risiko infeksi dari patogen di udara dibandingkan dengan masker yang dipasang khusus, menurut sebuah studi baru oleh University of Cincinnati.

IMAGES
Gambar: www.suarasurabaya.net

Para peneliti di UC's College of Engineering and Applied Science menggunakan computerized tomography atau CT scan dari tiga masker wajah berukuran berbeda yang dipasang pada tiga kepala boneka berukuran berbeda untuk mengukur jarak antara wajah dan kain. Kemudian mereka menghitung kebocoran dari celah ini untuk menentukan risiko infeksi.

Mereka menemukan bahwa meskipun masker N95 adalah penghalang efektif melawan penyakit yang ditularkan melalui udara seperti COVID-19, masker yang tidak pas dapat menyebabkan kebocoran besar di sekitar wajah yang mengurangi efektivitasnya dan meningkatkan risiko infeksi.

"Banyak orang tidak menyadari bahwa ukuran masker wajah bisa berbeda-beda. Ada bentuk wajah yang berbeda dan ukuran masker yang berbeda," kata Rupak Banerjee, seorang profesor di Departemen Teknik Mesin dan Material UC.

"Jika Anda tidak mencocokkannya dengan baik, Anda dapat menyebabkan kebocoran yang lebih besar dan risiko infeksi yang lebih tinggi," katanya.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Nature Scientific Reports .

Banerjee berkolaborasi dalam studi dengan mantan mahasiswanya, termasuk lulusan UC Prasanna Hariharan, Neha Sharma dan Gavin D'Souza. Hariharan, penulis utama studi tersebut, bekerja untuk Divisi Mekanika Terapan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS.

Penggunaan CT scan oleh UC meningkatkan akurasi pemodelan kontak dari studi sebelumnya yang mengandalkan geometri celah dan model komputasi untuk perkiraan.

UC menggunakan tiga masker wajah N95 dengan ukuran berbeda dari Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja bersama dengan tiga kepala manekin standar yang diidentifikasi sebagai kecil, sedang dan besar. Dari CT scan, mereka dapat membuat model desain berbantuan komputer 3D yang menunjukkan celah antara topeng dan wajah pada setiap subjek.

Mereka menghitung laju aliran udara melalui celah untuk mengidentifikasi risiko infeksi relatif untuk setiap masker di setiap wajah.

Pengangkutan aerosol yang dikaitkan dengan bocornya sisi masker bervariasi dari 30% hingga 95% untuk masker yang paling tidak pas. Para peneliti menemukan kebocoran kemungkinan besar terjadi di sekitar hidung. Menariknya, mereka memperhatikan bahwa celah sering kali tidak simetris pada wajah boneka yang simetris.

Para peneliti menemukan bahwa masker wajah yang tidak dipasang dengan benar dapat melipatgandakan risiko infeksi bagi pemakainya dan orang-orang di sekitarnya.

"Banyak orang tidak memakai masker dengan benar. Mereka membiarkan hidung terbuka, yang tidak membantu," kata Banerjee.

Tetapi memahami bahwa masker sering kali bocor di sekitar hidung dapat membantu orang lebih memperhatikan kecocokan saat membeli dan memakai masker.

Editor American Society of Mechanical Engineering Journal of Medical Devices, Banerjee mengatakan inovasi dalam pengendalian infeksi telah menjadi topik hangat tahun ini.

"Kami akan segera memiliki masalah khusus tentang perangkat medis tanggap pandemi, termasuk masker wajah dan pelindung wajah," katanya.

Sementara itu, penelitian UC dapat mendidik konsumen dan membantu produsen merancang masker yang lebih pas, katanya.

Sementara banyak negara melonggarkan mandat jarak sosial, Banerjee mengatakan dia belum melepaskan masker wajahnya.

"Saya akan terus memakai masker karena risiko varian COVID-19," katanya. "Kami masih belum yakin seberapa efektif vaksin itu pada variannya. Jadi ada baiknya untuk terus memakai masker dalam pertemuan untuk saat ini."

Powered By NagaNews.Net